Jumat, Mei 2

Danau Maninjau


Danau Maninjau telah menjadi salah satu objek pariwisata internasional. Jumlah wisman dari Eropa dan Amerika, ditambah dari Asia seperti Jepang, Australia, tahun demi tahun meningkat. Namun, hal itu terjadi sebelum Indonesia dilanda krisis berkepanjangan. Citra negatif akibat berbagai peristiwa yang menyangkut masalah keamanan—seperti tragedi Mei 1998 di Jakarta, bentrokan antaretnis di beberapa daerah—tak kunjung menghilang. Ini berpengaruh besar pada aspek pariwisata di Indonesia.

Wisman datang ke Sumatra Barat dari dua arah utama. Alternatif pertama dari Medan dengan pesawat terbang, yang kedua overland (jalan darat) dari Jakarta. Ada juga langsung dari Singapura atau Kuala Lumpur. Mereka menginap di kota sejuk Bukittinggi. Dari kota ini—yang mempunyai ciri khas jam gadang—wisman kemudian mengadakan perjalanan keliling ke objek wisata di seantero Provinsi Sumbar.

Danau Maninjau tentu menjadi tujuan wisata yang utama. Di sekitar danau, terdapat hotel untuk wisatawan. Belakangan, penduduk menyewakan juga rumahnya untuk tempat tinggal sementara para turis. Bukittinggi dan danau berjarak tempuh mobil berkisar 40 menit. Perjalanan dari bandara Tabing di Padang ke Bukittinggi membutuhkan waktu dua jam dengan berkendara mobil. Dari danau menuju Puncak Lawang, akan melewati perjalanan dengan 44 belokan. Itu sebabnya rute ini dinamakan Kelok Ampek Puluh Ampek. Setiap kelokan memang patah. Dan setiap kelokan itu diberi nomor berurut, terpampang pada signboard di tiap sudutnya. Jarak tempuhnya kurang dari setengah jam.

Tak diragukan, kawasan itu menggoreskan kenangan indah bagi pengunjungnya. Para wisatawan biasanya tak hanya ingin menikmati keindahan alam, tetapi juga mengenal budaya masyarakatnya. Masyarakat Minang merupakan cerita menarik untuk didengar. Adapun alam Danau Maninjau yang menakjubkan itu, kelilingnya berkisar 70 kilometer. Andaikan diolah, wilayah ini mampu memberikan berbagai aktivitas bagi peminat kegiatan di air.

Tahun depan, ajang paralayang Danau Maninjau yang sudah terembrio sebagai peristiwa internasional akan diperluas lagi karena tanggal dan harinya telah diagendakan. Penting bagi wisman untuk mengetahui jadwal kegiatan di daerah wisata tujuan. Dengan begitu, mereka bisa mempersiapkan diri. Ah, andaikan tak ada SARS, tak ada invasi model Amerika ke Irak, tak ada citra keamanan yang buruk….kita boleh berharap pariwisata Indonesia bisa berkembang.

Berikut Koleksi Photo Danau Maninjau







 





Tidak ada komentar: