Kamis, April 24

Janjang Ampek Puluah



Janjang 40 atau Janjang Ampek Puluah adalah jenjang atau leretan anak tangga yang menghubungkan Pasar Atas dengan Pasar Bawah di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia. Secara administratif, Jenjang 40 berada di Kelurahan Benteng Pasar Atas, Kecamatan Guguk Panjang.

Sebenarnya Janjang 40 memiliki lebih dari 40 anak tangga yang terbagi dalam beberapa bagian. Jumlah anak tangga keseluruhan dari anak tangga paling bawah di trotoar Jalan Pemuda, Bukittinggi sampai ke anak tangga paling atas adalah 100 anak tangga. Namun, pada bagian teratas anak tangga yang ada berukuran lebih kecil dan curam. Angka 40 adalah jumlah anak tangga yang terdapat pada bagian paling atas ini.

Janjang 40 dibangun pada tahun 1908 sewaktu Louis Constant Westenenk menjabat sebagai Asisten Residen Agam. Pada waktu itu, pemerintah Hindia-Belanda menghubungkan setiap pasar di Bukittinggi dengan janjang (bahasa Indonesia: jenjang atau anak tangga) untuk penataan pasar.

Beberapa jenjang lainnya di antaranya Janjang Gudang, Janjang Kampuang Cino, dan jenjang di Pasa Lereng yang bersambung dengan Janjang Gantuang. Janjang Gantuang merupakan jembatan penyeberangan yang pertama di Indonesia. Keberadaan Janjang 40 turut memberikan inspirasi kepada pencipta lagu Minang Syahrul Tarun Yusuf untuk lagunya yang berjudul "Andam Oi".


Tidak ada komentar: