Tuesday, February 28

Kabupaten Limapuluh Kota

 Nama Limapuluh Kota diambil dari peristiwa kedatangan 50 (lima puluh ) rombongan yang datang dari Pariangan Padang Panjang untuk mencari pemukiman baru di kaki Gunung Sago.

Kabupaten Limapuluh Kota terletak antara 0025’28,71 LU dan 0022’14,52” LS serta antara 100015’44,10” – 100050’47,80” BT.  Luas daratan mencapai 3.354,30 KM2 yang berarti 7,94 persen dari daratan Provinsi Sumatera Barat yang luasnya 42.229,64 KM2.  Kabupaten Limapuluh Kota diapit oleh 4 kabupaten dan 1 Provinsi yaitu: Kabupaten Agam, Kabupaten Tanah Datar, Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung dan Kabupaten Pasaman serta Provinsi Riau.

Wilayah Kabupaten Limapuluh Kota beriklim tropis dipengaruhi oleh angin muson dengan curah hujan rata-rata berkisar antara 2200 sampai dengan 3750 mm /tahun, suhu rata-rata berkisar antara 20°C sampai dengan 25°C.
Kabupaten Limapuluh Kota terdiri dari 13 Kecamatan, 79 Nagari dan 403 Jorong.

Nama-nama Kecamatan, Nagari dan Jorong:
I.  Kecamatan Akabiluru
Ibukota Kecamatan: Padang Laweh
Luas wilayah:  94,26 KM2

Terdiri dari 7 Nagari dan 26 Jorong:
1.  Nagari Koto Tangah
     Dengan 6 Jorong: Koto Tangah, Tambun Ijuk, Subarang Parit, Piladang, Sungai Cubadak, dan Batu Tanyuah.
2.  Nagari Batu Hampa
     Dengan 2 Jorong: Batu Hampa, Koto Baru.
3.  Nagari Sariak Laweh
     Dengan 7 Jorong: Gadang, Baruah Andaleh, Sawah Padang, Niur Kapalo Koto, Koto Baru, Koto Malintang, Simpang  Tigo.
4.  Nagari Sungai Balantik
     Dengan 2 Jorong:  Ateh,  Bawah.
5.  Nagari Suayan
    Dengan 4 Jorong: Suayan Tinggi, Suayan Randah, Suayan Sangiak, Sariak.
6. Nagari Pauh Sangik
    Dengan 2 Jorong: Pauh Sangik, Ambacang Kunik.
7. Nagari Durian Gadang
    Dengan 3 Jorong: Baringin, Bungo Tanjuang, Kapalo Koto.

II. Kecamatan Bukik Barisan
     Ibukota Kecamatan: Banja Loweh
     Luas wilayah: 294,20 KM2

Terdiri dari 5 Nagari dan 37 Jorong:
1. Nagari Maek
    Dengan 12 Jorong : Koto Gadang, Sopan Tanah, Bungo Tanjuang, Aur Duri,  Ampang Gadang I, Ampang Gadang II, Koto Tinggi I, Koto Tinggi II, Koto Tinggi III, Ronah, Sopan Gadang, Nenan,
2. Nagari Baruah Gunuang
    Dengan 9 Jorong, Baruah Gunuang I, Baruah Gunuang II, Banda Raik, Pauh, Bigau, Bukik Kombuk, Tobek     Godang, Kubu Baru, Padang Tangah,
3. Nagari Banja Laweh
    Dengan 6 Jorong: Banja Laweh Gadang, Banja Laweh Ketek, Jambak, Bukik Bulek, Tabek, Guntuang.
4. Nagari Koto Tangah
    Dengan 5 Jorong: Koto Tangah, Paninjauan, Padang Loweh, Datar, Tebing Tinggi.
5. Nagari Sungai Naniang
    Dengan 5 Jorong: Batu Balabuah I, Batu Balabuah II, Kampuang Baru, Pematang Aua, Apar.

III. Kecamatan Guguak
Ibukota Kecamatan: Danguang-danguang.
Luas wilayah: 106,20 KM2

Terdiri dari 5 Nagari dan 30 jorong:
1. Nagari Kubang
    Dengan 7 Jorong: Kubang, Koto Baru, Tanjung Barulak, Koto Serikat, Lima Koto, Taratak, Siamang Bunyi.
2. Nagari GuguakVIII Koto
    Dengan 8 Jorong: Ketinggian, Kuranji, Tiakar, Guguk, Kubang Tungkek, Pincuran Batuang,  Balai Mansiro, Balai Talang.
3. Nagari VII Koto Talago
    Dengan 7 Jorong: Talago, Tanjuang Jati, Ampang Gadang, Padang Jopang, Koto Kaciak,     Padang Kandih, Sipingai.
4. Nagari Sungai Talang
    Dengan 5 Jorong: Sei Talang, Kaludan, Bukik Apik, Belubus, Guguak Nunang.
5. Nagari Simpang Sugiran
    Dengan 3 Jorong: Boncah, Baliak, Lokuang.

IV. Kecamatan Gunuang Omeh
Ibukota Kecamatan: Koto Tinggi
Luas wilayah: 156,54 KM2

Terdiri dari 3 Nagari dan 17 Jorong:
1.  Nagari Koto Tinggi
     Dengan 8 Jorong: Lubuak Aua, Lakuang, Kampung Melayu, Kampung Muaro, Pua Data, Sei Dadok, Aie Angek, Sei Sirih.
2.  Nagari Pandam
     Dengan 6 Jorong: Koto Panjang, Kampuang Gaduang, Ikan Banyak, Kampuang Patai, Sungai Mangkirai, Koto Marapak.
3.  Nagari Talang Anau
     Dengan 3 Jorong: Talang Anau, Simpang Padang, Luak Begak.

V. Kecamatan Harau
Ibukota Kecamatan: Tanjung Pati
Luas wilayah: 416.80 KM2

Terdiri dari 11 Nagari dan 43 Jorong.
1.  Nagari Sarilamak
     Dengan 5 Jorong: Sarilamak, Purwajaya, Katinggian, Aie Putiah, Buluah Kasok
2.  Nagari Harau
     Dengan 4 Jorong: Harau,  Hulu Aie, Landai, Sei Data.
3.  Nagari Taram
     Dengan 7 Jorong:  Balai Cubadak, Tanjung Kubang, Parak Baru, Tanjung Ateh, Sipatai, Gantiang,  Subarang.
4.  Nagari Koto Tuo
     Dengan 4 Jorong: Koto Tuo, Tanjung Pati, Pulutan, Padang Rantang.
5.  Nagari Solok Bio-Bio
     Dengan 4 Jorong: Solok Dalam, Padang Laweh, Sungai Rambai, Bio-Bio.
6.  Nagari Tarantang
     Dengan 2 Jorong: Tarantang, Limpato.
7.  Nagari Batu Balang
     Debfab 6 Jorong: Koto Harau, Koto Kaciak,  Balai, Boncah, III Alua, Padang Ambacang.
8.  Nagari Bukit Limbuku
     Dengan 3 Jorong: Pintu Koto, Koto Malintang, Koto Panjaringan.
9.  Nagari Lubuak Batingkok
     Dengan 3 Jorong: Lubuak Batingkok, Koto Tangah, Tigo Balai.
10.Nagari Gurun
     Dengan 2 Jorong: Gurun, Lubuak Jantan.
11. Nagari Pilubang
      Dengan 3 Jorong: Balai, Janjang Tinggi, Koto Nan Gadang.

VI. Kecamatan Kapur IX
Ibukota Kecamatan: Muaro Paiti
Luas wilayah: 723,36 KM2

Terdiri dari 7 Nagari dan 31 Jorong.
1.  Nagari Galugua
    Dengan 4 Jorong: Galugua, Koto Tangah, Tanjung Jajaran, Morgan,
2. Nagari Sialang
    Dengan 4 Jorong : Sialang Bawah, Sialang Ateh, Lubuk Koto, Ronah Bengkek.
3.  Nagari Lubuak Alai
     Dengan 6 Jorong: Suka Karya, Alai Baru, Rumbai, Balai Tangah, Koto Tinggi, Saiduanau,
4. Nagari Koto Lamo
    Dengan 5 Jorong: Koto Tuo, Koto Tangah, Tanjung Bungo, Lolo, Sungai Nyanyiang,
5. Nagari Muaro Paiti
6 Jorong: Kampuang Baru, Kampuang Dalam, Kampung Talawi, Sungai Panjang Indah, Kampung Duri, Koto Tinggi.
6. Nagari Koto Bangun
    Dengan 3 Jorong: Pulau Sialang, Simpang, Kampung Baru.
7. Nagari Durian Tinggi
    Dengan 3 Jorong: Bintungan Sati, Cinta Maju, Ranah Pembangunan.

VII. Kecamatan Lareh Sago Halaban
Ibukota Kecamatan: Pakan Rabaa
Luas wilayah: 394,85 KM2

Terdiri dari 8 Nagari 49 Jorong:
1.  Nagari Sitanang
     Dengan 6 Jorong: Balai Malintang, Batu Kabau, Tanah Unguak, Kampai, Coran,     Sungai Ipuah.
2.  Nagari Ampalu
     Dengan 6 Jorong: Koto, Padang Aur, Padang Mangunai, Mangunai Tinggi, Guguk, Siaur.
3.  Nagari Halaban
     Dengan 8 Jorong: Aia Baba, Alang Laweh, Padang Tangah, Lompek, Lambuk, Kabun, Atas Laban, Kapalo Koto.
4.  Nagari Balai Panjang
     Dengan 8 Jorong: Balai Panjang, Sawah Lua,  Koto Malintang, Aia Randah, Kubang Rasau, Tareh, Lurah Bukik, Tampuang Kadok.
5.  Nagari Batu Payuang
     Dengan 6 Jorong: Batu Payuang, Subarang Air, Lareh Nan Panjang, Pakan Rabaa, Koto Malintang, Kapalo Bukik.
6.  Nagari Tanjuang Gadang
     Dengan 4 Jorong: Parak Lubang, Bulakan, Taratak, Tanjuang Gadang Rumah.
7.  Nagari Labuah Gunuang
     Dengan adanya 7 Jorong: Simpang Empat, K ayu Tanam, Simpang Empat Balai Jaring, Dusun nan Anam, Lareh Nan Panjang, Talaweh, Bonjor Sari.
8. Nagari Bukit Sikumpa
    Dengan 4 Jorong: Pakan Sinayan, Rogeh, Padang Balimbiang, Padang Cubadak.

VIII. Kecamatan Luak
Ibukota Kecamatan: Pakan Sabtu
Luas wilayah: 61,68 KM2

Terdiri dari 4 Nagari dengan 34 Jorong:
1. Nagari Sungai Kamuyang
    Dengan 9 Jorong: Tabing, Tanjung Kaling, Koto Baru Batang Tabik, Anam Kampuang, Delapan Kampuang, 12 Kampuang, Rage, Manang Kadok, Subaladuang.
2. Nagari Tanjung Haro Si Kabu-Kabu
    Dengan 6 Jorong: Sikabu-kabu, Lakuak Dama, Bukik Kanduang, Tajuang Haro Utara, Tajuang Haro Selatan, Padang Panjang.
3.  Nagari Mungo
    Dengan 11 Jorong: Indobaleh Barat, Indobaleh Timur, Pincuran Tingi, Koto Bakuruang, Batu Labi, Talaweh, Bukik Gombak Sintuak, Tanjuang Tangah, Balai Gadang Ateh, Balai Gadang Bawah, Kayu Bajajar Padang Laweh.,
4.  Nagari Andaleh
     Dengan 8 Jorong: Kapalo Koto, Tarok, Tabek Buruak, Kampuang Tangah, Pincuran Gadang, Galo Gandang, Tanjuang Baruah, Baliak Bukik.

IX. Kecamatan Mungka
Ibukota Kecamatan: Padang Loweh
Luas wilayah: 83,76 KM2

Terdiri dari 5 Nagari dengan 20 Jorong :
1. Nagari Simpang Kapuak
    Dengan 7 Jorong: Simpang Abu, Dusun Nan Duo, Sopan, Simpang Goduang, Balai Tampuak Pinang, Koto Tinggi Kubang Balambak, Lobuah Tunggang.
2. Nagari Talang Maua
    Dengan 3 jorong: Talang, Maua, Kampuang Tangah.
3. Nagari Mungka
    Dengan 5 jorong: Mungka Tangah, Koto Baru Mungka, Koto Tuo Mungka, Padang Koto Tuo,
    Padang Koto Baru.
4. Nagari Sungai Antuan
    Dengan 3 jorong: Simpang Tigo Kenangga, Lubuak Simato, Labuah Lintang.
5. Nagari Jopang Manganti
    Dengan 2 Jorong: Jopang, Manganti.

X. Kecamatan Pangkalan Koto Baru
Ibukota Kecamatan: Pangkalan Koto Baru
Luas wilayah: 712,06 KM2

Terdiri dari 6 Nagari dan 33 Jorong:
1.  Nagari Koto Alam
     Dengan 4 Jorong: Simpang Tigo, Koto Tangah, Koto Ranah, Polong Duo.
2.  Nagari Manggilang
     Dengan 4 Jorong: Pasa, Mudiak Pasa, Subarang Pasa, Lubuak Jantan.
3.  Nagari Pangkalan
     Dengan 11 Jorong: Sopang, Pauh Anok, Tigo Balai, Pasar Baru, Pasar Usang, Koto Panjang, Kampung Baru, Lakuak Gadang, Lubuk Nago, Lubuk Tabuan, Banjaranah.
4.  Nagari Gunung Malintang
     Dengan 8 Jorong: Batu Balah, Koto Lamo, Bancah Lumpur, Balik Bukik, Koto Mesjid, Bukit Talao, Sungai Pimping, Lubuk Ameh.
5. Nagari Tanjung Balik
    Dengan 3 Jorong: Koto Lamo, Kulangan, Panang.
6. Nagari Tanjung Pauh
    Dengan 3 Jorong: Pasa Buyuah, Koto Lamo, Pulau Panjang.

XI. Kecamatan Payakumbuh
Ibukota Kecamatan: Koto Baru Simalanggang
Luas wilayah: 99,47 KM2

Terdiri dari 7 Nagari dan 27 Jorong:
1. Nagari Koto Baru Simalanggang
3 Jorong: Koto Baru, Parumpuang, Tabek Panjang.
2. Nagari Taeh Baruh
    Dengan 6 Jorong: Dalam Koto, Kubu Godang, Parik Dalam, Padang Parik Panjang, Koto Kociek, Koto Puji.
3. Nagari Taeh Bukit
    Dengan 4 Jorong: Pogang, Talago, Bukit Tapung, Pabatungan.
4. Nagari Simalanggang
    Dengan 4 Jorong: Api-api, Balai Rupih, Koto, Tabiang Ronah.
5. Nagari Piobang
    Dengan 3 Jorong: Piobang, Gando, Ampang.
6. Nagari Sungai Baringin
    Dengan 4 Jorong: Lareh Nan Panjang, Koto Tangah, Guguk, Tanjung Munti.
7. Nagari Koto Tangah Simalanggang
    Dengan 3 Jorong: Batu Nan Limo, Kapalo Koto, Tambun Ijuak.

XII. Kecamatan Situjuah Limo Nagari
Ibukota Kecamatan: Situjuah Banda Dalam
Luas wilayah: 74,18 KM2

Terdiri dari 5 Nagari dan 27 Jorong:
1. Nagari Situjuah Gadang
    Dengan 6 Jorong: Padang Kuniang, Situjuah Gadang, Padang Jariang, Kociak, Tanjuang Bungo, Tanjuang Simantuang.
2. Nagari Situjuah Ladang Laweh
    Dengan 2 Jorong: Jorong Ateh, Jorong Bawah.
3. Nagari Situjuah Batua
    Dengan 6 Jorong: Tapi, Tangah, Bumbuang, Lakuang, Koto, Kubang Bungkuak.
4. Nagari Tungka
    Dengan 5 Jorong; Dalam Nagari, Sawah Laweh, Sungai Lansek, Taratak, Sialang.
5. Nagari Situjuah Banda Dalam
    Dengan 8 Jorong: Banda Dalam, Gurun, Tangah Padang, Padang Ambacang, Koto Baru Lurah Pantai,  Sungai Jilatang,  Subarang Tabek, Koto Laweh.

XIII. Kecamatan Suliki
Ibukota Kecamatan: Suliki
Luas wilayah: 136,94 Km2

Terdiri dari 6 Nagari dan 29 Jorong:
1.  Nagari Suliki
     Dengan 5 Jorong: Limbanang Baruah, Ekor Parit, Saut, Penago, Kampuang Dalam.
2. Nagari Tanjung Bungo
    Dengan 4 Jorong: Lancaran, Kubu Tangah, Karek Hilir, Batu Linjuang.
3. Nagari Sungai Rimbang
    Dengan 8 Jorong: Sialang, Batu Bauk, Damar Tinggi, Tanah Tingkah, Ateh Koto, Lombah, Tanah Longiah, Asam Panjang.
4. Nagari Kurai
    Dengan 3 Jorong: Kurai, Botuang, Mudiak Liki.
5. Nagari Limbanang
    Dengan 5 Jorong: Limbanang Baruah, Ekor Parit, Saut, Penago, Kampuang Dalam.
6. Nagari Andiang
    Dengan 4 Jorong: Siboka, Padang Bunga, Simpang Limo, Kampung Baru.

Bupati:  Dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo (2010-2015)
Wakil Bupati: Drs. Asyirwan Yunus

Alamat Kantor Bupati:
Bukik Limau Jl. Negara Km. 10 Sarilamak
Telp. 0752 – 7750503

by: AsrulAgin

Kabupaten Pasaman


Arti Logo
Lambang Daerah Kabupaten Pasaman berbentuk perisai bersudut lima adalah merupakan lambang ketahanan Kabupaten Pasaman yang berotonom dalam lingkungan Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila.

Arti Lambang
1.    Gunung berpuncak dua adalah cirri-ciri khas Daerah Pasaman, yaitu gunung Pasaman dan Talamau;
2.    Balai Adat melambangkan menjunjung tinggi musyawarah dan mufakat yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan dengan Dasar Falsafah Negara Pancasila;
3.    Atap melengkung dengan gonjong runcing ke atas yang melambangkan sifat dinamis, bekerja keras dalam mencapai cita-cita masyarakat adil dan makmur;
4.    Menara mesjid melambangkan agama mayoritas masyarakat Kabupaten Pasaman dalam rangka membentuk spiritual yang suci dan bersih budi luhurnya;
5.    Gelombang air laut melambangkan kehidupan dinamis dari masyarakat Kabupaten Pasaman.
Sejarah
Pada zaman Belanda Kabupaten Pasaman termasuk Afdeling Agam, afdeling ini dikepalai oleh seorang asisten residen.  Afdeling Agam terdiri atas 4 onder afdeling, yaitu:
1. Agam Tuo
2. Maninjau
3. Lubuk Sikaping
4. Ophir

Setiap onder afdeling dikepalai oleh seorang Contreleur, setiap contreleur dibagi lagi menjadi Distrik. Tiap Distrik dikepalai oleh seorang Demang (Kepala Pemerintahan), setiap Distrik dibagi lagi menjadi Onder Distrik (Asisten Demang). Onder Afdeling Lubuk Sikaping terdiri dari Distrik Lubuk Sikaping dan Distrik Rao. Onder Afdeling Ophir terdiri dari Distrik Talu dan Distrik Air Bangis.

1. Distrik Lubuk Sikaping terdiri dari:
 - Onder Distrik Lubuk Sikaping
 - Onder Distrik Bonjol

2. Distrik Rao Mapat Tunggul terdiri dari:
 - Onder Distrik Rao
- Onder Distrik Silayang

3.  Distrik Talu terdiri dari:
- Onder Distrik Talu
- Onder Distrik Suka Menanti

4. Distrik Air Bangis terdiri dari:
- Onder Distrik Air Bangis
- Onder Distrik Ujung Gading.

Sesudah kemerdekaan Onder Afdeling Agam Tuo dan Maninjau digabung menjadi Kabupaten Agam dan Onder Afdeling Lubuk Sikaping dan Ophir dijadikan satu susunan pemerintahan menjadi Kabupaten Pasaman dengan dibagi menjadi 3 Kewedanaan yaitu:
1. Kewedanaan Lubuk Sikaping
2. Kewedanaan Talu
3. Kewedanaan Air Bangis

Dengan pusat pemerintahan Kabupaten Pasaman di Talu. Pada Agustus 1947 sewaktu Basyrah Lubis menjadi Bupati maka ibu kota Kabupaten Pasaman dipindahkan ke Lubuk Sikaping.

Nama Kabupaten Pasaman diambil dari nama sebuah gunung yang terdapat di daerah ini, yaitu gunung Pasaman. Selain itu juga terdapat sebuah sungai yang diberi nama Batang Pasaman. Kata Pasaman sendiri berasal dari kata PASAMOAN yang berarti kesepakatan dan atau kesamaan pendapat antar golongan etnis penduduk yang mendiami wilayah Pasaman yaitu Minangkabau, Mandahiling dan Jawa (Merah Putih di persada Pasaman, Pemda Pasaman, Agustus 1955)

Pasaman dalam usia lebih setengah abad telah dimekarkan menjadi 2 Kabupaten yakni Kabupaten Pasaman (Kabupaten Induk) dan Kabupaten Pasaman Barat (Kabupaten Pemekaran) berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2003. Setelah pemekaran luas Kabupaten Pasaman menjadi 3.947,63 Km2 yang terdiri dari 12 Kecamatan, 32 Nagari dengan jumlah penduduk tahun 2004 sebanyak 243.451 jiwa (Pasaman Dalam Angka Tahun 2004).
Kabupaten Pasaman terdiri dari 12 Kecamatan dan 32 Nagari, dengan ibukota pemerintahan di Lubuk Sikaping.

Nama-nama Kecamatan dan Nagari:

I. Kecamatan Tigo Nagari
1.    Malampah
2.    Ladang Panjang
3.    Binjai

II. Kecamatan Simpang Alahan Mati
1.    Simpang
2.    Alahan Mati

III. Kecamatan Bonjol
1.    Koto Kaciak
2.    Limo Koto
3.    Ganggo Hilie
4.    Ganggo Mudiak

IV. Kecamatan Lubuk Sikaping
1.    Tanjung Beringin
2.    Jambak
3.    Durian Tinggi
4.    Pauah
5.    Aia Manggih
6.    Sundata

V. Kecamatan Mapatunggul Selatan
1.    Silayang
2.    Muaro Sungai Lolo

VI. Kecamatan Panti
1.    Panti

VII. Kecamatan Padang Gelugur
1.    Padang Gelugur

VIII. Kecamatan Rao Selatan
1.    Tanjung Betung
2.    Lansek Kadok
3.    Lubuk Layang

IX. Kecamatan Rao
1.    Tarung-Tarung
2.    Padang Mantinggi

X. Kecamatan Rao Utara
1.    Koto Rajo
2.    Koto Napan
3.    Languang

XI. Kecamatan Mapatunggul
1.    Lubuk Gadang
2.    Pintu Padang
3.    Muaro Tais

XII. Kecamatan Duo Koto
1.    Cubadak
2.    Simpang Tonang

Bupati
Nama  :  BENNY UTAMA
Tempat/Tanggal Lahir  :  Jakarta, 1 September 1961
Alamat Tempat  Tinggal  :  Jl. Jend. Sudirman No. 29 Pauh Kecamatan Lubuksikaping
Jenis Kelamin  :  Laki-laki
Agama  :  Islam
Nama Istri  :  Hj. Hesti Abrisusanti

Wakil Bupati
Nama  : DANIEL LUBIS
Tempat/Tanggal Lahir  : Simpang Tonang/ 19 September 1957
Alamat Tempat  Tinggal  : Perumahan Astek Blok R6 No. 8 Kalumbuk Kuranji Padang
Jenis Kelamin  : Laki-laki
Agama : Islam
Nama Istri  : Susi Adriani

by :AsrulAgin

Saturday, February 11

Pramugari Baso Minang

Salamaik datang di Garudo Airlines.

Kapado inyiak, biyai, apak, amak, uda dan uni.. panumpang yg disagani.

Kapatabang ko jenis boiang punyo pintu gadang ciek dimuko, ciek dilakang dan duo pintu tagageh disampiang. Pintu tagageh jan dibukak apolai lo di dongkak.

Tamuek 180 urang nan manumpang, 2 urang pilot, dan 5 urang Awak kabin.. 

Alhamdulillah lai urang sadoee.

Sabalun tabang, labiah rancak sado incek mato madok ka ambo, untuak ka di tarangan caro mamakai ikek pinggang jo benen secara badagok dan santiang.

Kabek arek tali pinggang nan dikursi sampai babunyi badatiak, siap tu irik sampai tagok.. jan arek bana tapanca lo kantuik bekoh. Dan kursi basanda tolong di tagakan.

Kok malang ka tumbuah mahambua meang kapatabang ko k lauik, 

nan benen lah kami sadiokan ciek surang dibawah kursi masiang2,  
jan bacirabuik lo, 
masuak an benen k lihia kabek tali dbawah ee tu hambuih jo perasaan malakik benen cako barangin.
kok indak juo barangin irik an pipa ko kalua sampai benen barangin, dan benen otomatis maiduikan lampu sinyal..
jiko lah mahambua k lauik indak juo kambang benen ee, yoo tapaso do'a nan dipabanyak lai. 

Kok udaro kurang beko, ado masker panutuik muncuang mahambua dr atok ko bekoh untuak panambah-nambah angok eh.. ciri ee warna kuniang batali ijan pulo barabuik.

Kapatabang ko bebas dari hape, asok rokok, kok ka marokok ancak lah dilapau lai bisa ba kupi gai...

Kok sak ka raia, wc lai di balakang kami sadiokan, kok dapek katiko kapatabang tanang k raia dari pado malantiang2 aia ee bekoh..

Kapatabang ko di baok dek pilot Kapten Syamsuar Sutan sampono jo kopilot nan baru mancubo kapatang Herman Bandaro

Kalau ado nan kaliru atau nan kurang sanang bacolah karateh panunjuak nan di adok an kursi masiang2 atau buliah turuik ambo k lakang. 

Benen jo karateh panunjuak jan dipindahan apolai lo sampai bacilok, tangkok pak polisi beko..!

Ateh namo Kapten dan kru nan batugeh kami ucapkan salamaik tabaaang. 

Acok-Acok juo lah handaknyo kito basobok.....

Monday, February 6

Gema Kehidupan


Seorang ayah untuk pertama kalinya mengajak anaknya yang berumur sepuluh tahun pergi berlibur ke daerah pegunungan. Tempat yang dituju itu ternyata sangat indah, berhawa sejuk, dan membawa suasana yang hening dan tenteram. Banyak pohon menjulang tinggi di antara bukit-bukit dan pegunungan. Ayah dan anak itu berjalan-jalan menikmati eloknya pemandangan. Saking senangnya, sesekali bocah kecil itu melompat-lompat dan berlari-lari kecil ke sana kemari.

Suatu ketika, karena kurang hati-hati saat berlari-larian, anak itu tergelincir jatuh. "Aduuuuuh ...!" teriak kesakitan. Dan sesaat hampir bersamaan, jelas terdengar suara "Aduuuuuh ..." berulang-ulang di sisi pegunungan. Anak itu terheran-heran. Penasaran dan ingin tahu dari mana asal teriakan yang menirukan suaranya tadi, si anak berteriak lagi dengan suara lebih keras "Hai ... siapa kamuuu ...?"

Sesaat kemudian, ia menerima jawaban yang hampir sama kerasnya, "Hai ... siapa kamuuu ...?"

Setelah itu, suasana kembali hening dan hanya desau angin yang terdengar. Anak kecil itu makin gusar karena hanya mendengar suaranya ditirukan, tetapi tidak melihat orang yang menirukan suaranya. Lalu dengan marah sekali ia berteriak sekeras-kerasnya, "Pengecut kamu ...!"

Dan, sesaat kemudian ia pun langsung menerima jawaban yang sama nadanya, "Pengecut kamu ...!"

Dengan pandangan yang heran bercampur kesal, anak itu menatap ayahnya. "Ayah, siapa orang yang iseng menirukan teriakan-teriakanku tadi? Mengapa semua teriakanku dia tirukan persis sama?" tanya anak itu.

Ayahnya tersenyum bijak dan berkata, "Anakku, perhatikan baik-baik ..." Kemudian, sang ayah berteriak dengan keras sekali ke arah pegunungan, "Kamu hebat ...!" Terdengar jawaban bunyi yang sama kerasnya dan berulang, "Kamu hebat ...!"

Melihat roman anaknya yang masih keheranan, lelaki itu kembali berteriak keras-keras. "Kamu luar biasa ...! Dan sama seperti teriakan-teriakan sebelumnya yang diikuti dengan suara yang persis sama. "Kamu luar biasa ...!"

Anak itu tetap saja keheranan sambil terus memandangi ayahnya. Tampak sekali ia tak sabar menunggu penjelasan ayahnya. Sang ayah pun berkata, "Wajar saja kau heran, anakku. Ini pengalaman pertamamu berada di tempat yang berbukit-bukit dan bergunung-gunung. Orang menyebut suara yang memantul balik tadi sebagai atau gema. Itulah pantulan suara."

Sang ayah melanjutkan penjelasannya, "Sama dengan gema tadi, anakku. Kehidupan ini juga akan selalu memantulkan kembali apa pun yang kita berikan padanya. Maksudnya, apa pun yang engkau pikirkan, katakan dan lakukan, maka akan seperti itu pula hasil yang kau dapat. Jika setiap saat engkau berpikir positif, mengucapkan kata-kata bijak, selalu berbuat kebaikan, rajin belajar dan berdisiplin, maka hidup akan menggemakan begitu banyak kebaikan ke dalam hidupmu. Kau akan beroleh penghormatan karena kecakapan berpikirmu, beroleh penghargaan karena kepandaianmu berbicara, beroleh kasih dan pertolongan dari sesama karena kebaikanmu, dan dengan demikian kau akan mendapatkan kehidupan yang sukses. Apakah kau mengerti?"

Dan si anak pun mengangguk-anggukkan kepalanya.

Sahabat ...
Kisah di atas mengandung kebijakan yang mendalam dan berharga bagi kita. Kebijakan terdalam dari kisah tadi menyatakan bahwa hidup kita adalah cerminan dari apa yang kita pikirkan, kita ucapkan, dan kita lakukan. Jika kita selalu berpikir negatif, penuh kekhawatiran, dan kecurigaan, maka kehidupan akan memberi reaksi yang sama negatifnya pada kita. Lingkungan atau orang-orang yang di sekitar kita pun akan terbawa atau ikut terpengaruh untuk menjadi berperilaku negatif, penuh kecurigaan, dan tidak mau percaya kepada kita. Dampaknya kehidupan kita bisa dirusak oleh sebab-sebab yang kita munculkan sendiri.

Sebaliknya, jika kita senantiasa memiliki hati yang penuh kasih, berpikir positif, mengucapkan kata-kata yang positif pula, serta berperilaku baik kepada siapa saja, maka kehidupan akan memberikan reaksi yang sama positifnya. Hidup kita pun akan dikelilingi oleh orang-orang yang penuh kasih, berpikiran positif, dan tentu saja banyak kebaikan akan mendatangkan kita.

* * *

Hidup akan memberikan kembali apa saja yang telah kita berikan. Dalam kehidupan ini, kesuksesan hari ini tidak tercipta oleh karena kebetulan atau keberuntungan semata. Setiap keberhasilan dalam bidang apa pun, pastilah terwujud karena akumulasi dari usaha-usaha yang pernah kita lakukan sebelumnya. Begitulah makna gema dalam kehidupan kita; apa yang kita beri itulah yang akan kita dapatkan!

Maka baik buruknya kehidupan seseorang sesungguhnya berada dalam kendali hati, pikiran, ucapan, dan perbuatan orang itu sendiri. Bahwa lingkungan atau orang lain berpengaruh pada kehidupan kita itu benar. Tetapi, kehidupan kita sama sekali tidak ditentukan oleh orang lain. Sebab, kita memiliki hak dan kekuatan untuk menentukan pilihan.

Sahabat  ...
Mari kita penuhi hidup ini dengan banyak hal positif. Dan jika kita ingin lebih berhasil, maka kita harus berani memberi yang terbaik dari yang kita miliki. Sebab memberi yang terbaik akan mendapatkan yang terbaik.

by: http://www.facebook.com/groups/kumpulancerpen/

Insya Allah ...

Amalan-amalan sunnah di hari Jumat


Bismillahirrahmaanirrahiim
::::.. 1. Memperbanyak Sholawat Nabi

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Sesungguhnya hari yang paling utama bagi kalian adalah hari Jumat, maka perbanyaklah sholawat kepadaku di dalamnya, karena sholawat kalian akan ditunjukkan kepadaku, para sahabat berkata: ‘Bagaimana ditunjukkan kepadamu sedangkan engkau telah menjadi tanah?’ Nabi bersabda: ‘Sesungguhnya Allah mengharamkan bumi untuk memakan jasad para Nabi.” (Shohih. HR. Abu Dawud, Ibnu Majah, An-Nasa’i)


::::.. 2. Mandi Jumat

Mandi pada hari Jumat wajib hukumnya bagi setiap muslim yang balig berdasarkan hadits Abu Sa’id Al Khudri, di mana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Mandi pada hari Jumat adalah wajib bagi setiap orang yang baligh.” (HR. Bukhori dan Muslim).

Mandi Jumat ini diwajibkan bagi setiap muslim pria yang telah baligh, tetapi tidak wajib bagi anak-anak, wanita, orang sakit dan musafir. Sedangkan waktunya adalah sebelum berangkat sholat Jumat. Adapun tata cara mandi Jumat ini seperti halnya mandi janabah biasa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Barang siapa mandi Jumat seperti mandi janabah.” (HR. Bukhari dan Muslim)


::::.. 3. Menggunakan Minyak Wangi

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Barang siapa mandi pada hari Jumat dan bersuci semampunya, lalu memakai minyak rambut atau minyak wangi kemudian berangkat ke masjid dan tidak memisahkan antara dua orang, lalu sholat sesuai yang ditentukan baginya dan ketika imam memulai khotbah, ia diam dan mendengarkannya maka akan diampuni dosanya mulai Jumat ini sampai Jumat berikutnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)


::::.. 4. Bersiwak

Al-Imam Al-Bukhari dalam Shahihnya membuat Bab khusus tentang ditekankannya bersiwak pada hari Jum’at yaitu dalam dalam Kitabul Jumu’ati Bab Ath-Thibbi Lil Jumu’ati, no. 880 dan Bab As-Siwaki Yaumul Jumu’ati, no.hadits 887, 888, dan 889).


::::.. 5. Bersegera Untuk Berangkat ke Masjid

Abu Huråiråh rådhiyallåhu ‘anhu berkata bahwa, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Apabila hari Jumat, maka para malaikat berdiri di pintu masjid sambil mencatat orang yang datang dahulu, lalu yang dahulu (sesudah itu). Perumpamaan orang-orang yang datang pada waktu yang paling awal adalah seperti orang yang berkurban seekor unta, berkurban sapi, berkurban kambing kibas, berkurban seekor ayam, lalu berkurban sebutir telur. Kemudian apabila imam sudah keluar (dalam satu riwayat: duduk 4/79), para malaikat itu melipat buku-buku catatannya dan mendengarkan zikir (khutbah).” (HR. Bukhari)


::::.. 6. Sholat Sunnah Ketika Menunggu Imam atau Khatib

Abu Huroiroh radhiallahu ‘anhu menuturkan bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa mandi kemudian datang untuk sholat Jumat, lalu ia sholat semampunya dan dia diam mendengarkan khotbah hingga selesai, kemudian sholat bersama imam maka akan diampuni dosanya mulai jum’at ini sampai jum’at berikutnya ditambah tiga hari.” (HR. Muslim)


::::.. 7. Tidak Duduk dengan Memeluk Lutut Ketika Khatib Berkhotbah

“Sahl bin Mu’ad bin Anas mengatakan bahwa Rasulullah melarang Al Habwah (duduk sambil memegang lutut) pada saat sholat Jumat ketika imam sedang berkhotbah.” (Hasan. HR. Abu Dawud, Tirmidzi)


::::.. 8. Sholat Sunnah Setelah Sholat Jumat

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Apabila kalian telah selesai mengerjakan sholat Jumat, maka sholatlah empat rakaat.” Amr menambahkan dalam riwayatnya dari jalan Ibnu Idris, bahwa Suhail berkata, “Apabila engkau tergesa-gesa karena sesuatu, maka sholatlah dua rakaat di masjid dan dua rakaat apabila engkau pulang.” (HR. Muslim, Tirmidzi)


::::.. 9. Membaca Surat Al Kahfi

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Barang siapa yang membaca surat Al Kahfi pada hari Jumat maka Allah akan meneranginya di antara dua Jumat.” (HR. Imam Hakim dalam Mustadrok, dan beliau menshahihkannya)

Demikianlah sekelumit etika yang seharusnya diperhatikan bagi setiap muslim yang hendak menghidupkan ajaran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika di hari Jumat. Semoga kita menjadi hamba-Nya yang senantiasa di atas sunnah Nabi-Nya dan selalu istiqomah di atas jalan-Nya. aamiin.

by: http://www.facebook.com/groups/kumpulancerpen/

Sunday, February 5

Koleksi Harga Uang Kuno Indonesia Jika Di Uang kan...

Banyak orang beranggapan bahwa semakin tua usia atau semakin besar nominal suatu uang tentu semakin mahal harganya. Hal ini tidak sepenuhnya benar, banyak sekali hal-hal yang berpengaruh terhadap harga suatu uang kuno. Akan kita bahas satu persatu
.
Pertama
tentu saja kelangkaannya, semakin langka suatu barang tentu semakin mahal harganya.
Contoh pecahan 10 dan 25 rupiah seri Hewan 1957 yang hanya beredar beberapa hari sebelum ditarik kembali. Pecahan ini berharga jauh lebih mahal dibandingkan pecahan2 lain yang lebih tua atau lebih besar nominalnya.
Contoh lain adalah pecahan 500 rupiah seri Bunga 1959, berharga beberapa kali lipat dibandingkan pecahan terbesarnya yaitu 1000 rupiah.
Patut diingat bahwa hampir semua pecahan 500 rupiah berharga lebih tinggi dibandingkan pecahan2 lainnya dalam seri yang sama, hal ini disebabkan karena pecahan 500 rupiah lebih langka ditemukan dibandingkan pecahan lainnya.
Contoh berikutnya adalah variasi nomor seri, dalam pecahan yang sama bila variasi nomor serinya berlainan maka harganyapun jadi berlainan pula.
Kedua adalah kondisi atau kualitas uang tersebut, seperti diterangkan di depan bahwa terdapat berbagai tingkat kualitas uang kuno, dari poor sampai dengan UNC. Dapat saya ilustrasikan bila kualitas uang tersebut naik satu tingkat maka harganyapun naik satu setengah sampai dua kali lipat
saya sertakan contoh harga dari uang seri Hewan 1957 pecahan 500 rupiah (macan).

Kondisi UNC berharga tidak kurang dari Rp.3,5 juta
Kondisi AU berharga sekitar Rp.2 juta
Kondisi XF berharga sekitar Rp.1,5 juta
Kondisi VF berharga sekitar Rp.1 juta
Kondisi F berharga sekitar Rp.500 ribu
Kondisi VG berharga sekitar Rp.300 ribu
Kondisi G berharga sekitar Rp.200 ribu
Kondisi poor berharga sekitar Rp.100 ribu

Faktor berikutnya adalah variasi dari uang tersebut. Yang dimaksud variasi disini bukan hanya variasi nomor seri tetapi lebih dari itu. Uang yang sama tetapi memiliki nomor seri yang berbeda akan menyebabkan harga yang berbeda pula
Contoh

1. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri 000000 (Specimen)
Bentuk SPECIMEN suatu uang kertas dapat terdiri dari beragam jenis.
- Jenis yang termahal dan terlangka adalah yang bernomor seri 000000 atau 012345
- Jenis kedua biasanya disebut SPECIMEN jalan, bernomor seri biasa tetapi terdapat cap SPECIMEN

2. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri yang cantik misalnya 123456 atau 888888

3. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri abjad/prefik tertentu misalnya AAA, ABC, BBB
4. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri tanggal tertentu seperti 170845

5. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri yang bisa dibaca sesuai nama misalnya JON1

6. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri pengganti yaitu dimulai dengan abjad X


Seri pengganti, selalu dimulai dengan abjad X

7. Bila uang tersebut mempunyai nomor seri berurutan beberapa lembar
Misalnya bila satu lembar UNC pecahan 1000 rupiah Kebudayaan berharga Rp.1,75 juta
maka 2 lembar UNC yang berurutan dari pecahan yang sama bisa berharga Rp.4 juta

Semakin langka uang tesebut, semakin sukar mendapatkan beberapa lembar yang urut nomor. Seperti beberapa contoh di bawah ini :

Wayang 25 gulden urut nomor 3 lembar

wayang 5 gulden urut nomor 10 lembar
Biasanya uang2 yang berurutan nomornya mempunyai kualitas yang baik, sehingga harga jualnya pun juga tinggi. Uang2 yang berurutan nomornya sering disebut sebagai running number atau consecutive number.

8. Bila ada kondisi2 khusus pada uang tersebut, seperti:
- Ada tanda tangan orang2 penting (Presiden, gubernur bank, dll)
- Ada stempel tertentu seperti PRRI, Tidak berlaku, dan lainnya

- Ada folder atau kemasan tertentu yang menyertainya.


- Ada variasi warna yang tidak semestinya, bukan manipulasi tetapi asli dari percetakan


Uang yang atas mempunyai warna yang tidak umum (biru) bandingkan dengan uang yang normal (hijau)
- Kesalahan cetak (Misprint) atau kesalahan potong (Miscut), semakin besar kesalahan yang
didapatkan semakin mahal harganya.


Miscut. Perhatikan ada buntut di sisi kanan bawah.


Misprint. Tinta luber sehingga wajah pahlawan menjadi tidak jelas.

9. Emisi atau tahun penerbitan tertentu mempunyai harga yang berbeda. 
Contoh pecahan 100 rupiah kapal layar tahun 1992, emisi tahun 1992 mempunyai harga yang jauh lebih tinggi dibandingkan emisi tahun2 lainnya.
Begitu banyak hal-hal yang berpengaruh terhadap harga suatu uang, sehingga kita dituntut selalu jeli. Dalam menilai suatu uang pertama kali perhatikan keasliannya, lalu kualitasnya, variasi tanda tangan, nomor seri, tahun emisi dan lain sebagainya termasuk adakah tanda2 uang tersebut dimanipulasi atau tidak. Semua ini membutuhkan pelajaran dan pengalaman, maka jangan sungkan untuk bertanya kepada yang lebih tahu.
.
Berikut saya tuliskan harga uang kertas Indonesia menurut buku Katalog Uang Kertas Indonesia edisi 2005. Harga tercantum bukanlah harga mati tetapi lebih merupakan patokan agar kita mempunyai perkiraan yang mendekati. Beberapa jenis uang kertas harga pasarannya bisa melampaui harga katalog, demikian juga sebaliknya. Harga pertama adalah untuk kondisi fine, kedua untuk very fine dan ketiga untuk UNC.
.
Contoh:
261. Bunga 5 rupiah : 500,1000,5000
.
Artinya:
Angka 261 adalah nomor urut menurut katalog
Bunga 5 rupiah adalah deskripsi atau jenis uang yang dimaksud
500, 1000, 5000 adalah harga uang tersebut dalam rupiah masing2 untuk kondisi fine,VF dan UNC.

HARGA UANG KERTAS INDONESIA MENURUT KATALOG UANG KERTAS INDONESIA EDISI 2005
1975
1000 rupiah Diponegoro : 10000, 25000, 70000
5000 rupiah nelayan : 15000, 100000, 250000
10000 rupiah barong : 50000, 350000, 600000
1977
100 rupiah badak : 500, 3000, 7500
500 rupiah anggrek : 1000, 5000, 30000
1979
10000 gamelan : 10000, 20000, 75000
1980
1000 rupiah Soetomo : 1000, 1000, 15000
5000 rupiah pengasah intan : 5000, 5000, 50000
1982
500 rupiah bunga bangkai : 500, 500, 5000
1984
100 rupiah burung dara : 100, 100, 2000
1985
10000 rupiah Kartini : 10000, 10000, 35000
1986
5000 rupiah Teuku Umar : 5000, 5000, 25000
1987
1000 rupiah Sisingamangaraja : 1000, 1000, 5000
1988
500 rupiah rusa : 500, 500, 5000
1992
100 rupiah perahu layar : 100, 100, 2000
500 rupiah orang utan : 500, 500, 4000
1000 rupiah lompat batu : 1000, 1000, 10000
5000 rupiah sasando : 5000, 5000, 25000
10000 rupiah hamengkubuono : 10000, 10000, 35000
20000 cendrawasih : 20000, 20000, 35000
1993
50000 rupiah Suharto : 50000, 50000, 100000
50000 rupiah Suharto plastik : 50000, 50000, 110000
1995
20000 rupiah cendrawasih : 20000, 20000, 50000
50000 rupiah Suharto : 50000, 50000, 90000
1998, 1999, 2000 dan 2004 pecahan 1000, 5000, 10000, 20000, 50000, dan 100000 rupiah masih berlaku.

Friday, February 3

Carut-Marut Iklan TV Kita :...Jual Bokong, Kok Disiang Bolong…

oleh Erison J Kambari 



Apakah anda kira, siang yang benderang adalah waktu yang aman untuk anak-anak kita menikmati tayangan di layar kaca..?

Oops…tunggu dulu…!

Tak bisa dipungkiri….
Hari ini, televisi bukanlah sahabat sejati.
Televisi juga bukan kotak ajaib, yang akan menyulap kehidupan ini selalu jadi lebih baik.
Televisi juga bukan bingkai jendela berhias permata yang akan membuka cakrawala anak-anak kita…

Percayalah…
Televisi hari ini adalah ‘tepi jurang’…; wilayah dimana anak-anak kita mesti melangkah dalam kehati-hatiannya….tergelicir setapak saja, maka petakalah akhirnya.
Televisi hari ini adalah juga ‘tiang menjulang’…: tempat anak-anak kita bisa tegak tinggi menikmati cakrawala dunia, namun sekaligus juga menjadi tiang gantungan untuk membunuh kekanakannya..


Televisi hari ini adalah juga ‘telaga’…; wadah indah buat anak kita berenang mengarungi genangan ilmu, namun sekaligus juga menjadi pusaran maut yang bisa menenggelamkan mereka ke ceruk terdalam yang kelam dan berlumpur hitam...

Dan, bahwa IKLAN adalah denyut jantungnya pertelevisian….; semua kita memahaminya…
Iklan adalah energi..
Iklan adalah sari pati bergizi tinggi yang membuat tulang-tulang televisi terus berdiri dan tak henti menemani kita sehari-hari.

Tapi sadarkah kita, kalau ‘iklan’ juga yang telah menjadi belati..?
Belati bermata dua yang saban hari menyapa dan menggoda anak-anak kita..?
Iklan menjadi tamu tak diundang yang selalu mengetok-ngetok pintu rumah kita lewat bingkai jendela layar kaca…
Terserah kita…mempersilakannya masuk….atau membiarkan dia berlalu begitu saja….

Sudah pasti, iklan adalah sah.
Tapi kenapa kian hari tayangan iklan di layar kaca kita semakin tak ramah…?
Sekat-sekat estetika seperti diubah…
Sisi-sisi moralitas seperti dirambah…

Ketika pada suatu siang yang ceria..
Ketika kita asyik kumpul sanak saudara..
Ketika kita bercengkerama dengan anak-anak tercinta…
Tiba-tiba…
Iklan menyela….


Di layar televisi swasta.... dalam semua mata menatap ke arah yang sama…. 

perempuan cantik menawarkan, perkakas untuk memperbesar payudara…
“Ingin bokong yang besar..begini caranya…!” kata wanita itu dalam gaya menggoda.


Anak-anak kita ikut terpana….
Tak tahulah ayah bunda , apa yang melintas dalam benak anak mereka…


Tak lama setelahnya….masih dalam tayangan yang sama…:Revalina menjajakan pula pembalutnya dengan manja…….mmmh.


Kutatap dalam-dalam bola mata-anakku yang bening,.. masih saja terpana dan tak bergeming….
Aku bingung..kalau saja mereka bertanya,...ah, bagaimana menceritakan pada mereka tentang benda ‘ajaib’ milik wanita dewasa..yang bersayap tapi tak bisa terbang itu….? 


Lengkaplah sudah kegamanganku sebagai orang tua, ketika Ikang Fauzi menunjukkan rahasia ‘kekuatan sexual’nya lewat iklan lainnya…. 
 

Memang…tak ada yang salah dengan produknya.
Tak perlu pula diumpat bintang iklannya...


Hanya saja persoalannya;….mo jual bokong kok di siang bolong..?
Memang…tak ada yang salah dengan produknya.
Tak perlu pula diumpat bintang iklannya...

Hanya saja persoalannya;….mo jual bokong kok di siang bolong..?
Atau memang kita tak boleh untuk bertanya..?
Atau memang dunia iklan memang sudah begitu adanya…?
Atau memang mari kita telan saja carut marut persaingan dagang yang semakin gila..?
Jangankan iklan pembalut..
Jangankan iklan perkakas untuk memperbesar bokong dan payudara..
Jangankan iklan rahasia kekuatan di atas ranjang..
Iklan Capres Megawati saja sudah sebegitu naifnya….

“ Janji Yang Paling Manis dari Bibir Yang Paling Sexy…”

oleh Erison J Kambari 

Uuhh…!
Hari mingguku yang semestinya rileks, kemarin terusik pula…
Dua kali ketokan di bingkai pintu rumahku dari dua lelaki yang tak sama..
Lelaki berkemeja necis, perlente dengan bendera partai yang tak sewarna…
Lelaki murah senyuman itu minta waktu untuk duduk di kursi tamu…lalu berbasa-basi yang kupikir tak berguna untuk, istri dan anak-anakku..…
Setelah bla…bla…bla…
Pada akhir bait-bait rayuannya, kata-katanya setengah memelas dengan harap sepotong doa, lalu menggoda dengan nada mesra…”Pilihlah saya pada hari H nya , ya Paak....…!”

Dalam hati aku tertawa…
Gila…! Dia pikir aku anak TK…?
Kampanye Caleg kok seperti pengasong pisang goreng saja…?

Semula kupikir cuma pengemis yang mengetok-ngetok pintu dan memelas seperti dia. Tapi pada akhirnya aku memakluminya…
Bukankah,..inilah penggalan terakhir dari Episode 30 Hari Caleg Mencari Cinta ….??
Hari-hari dimana sisa tenaga harus dikuras habis..
Hari-hari dimana seluruh potongan janji mesti dipoles dengan rasa yang paling manis..…
Seperti anak muda yang kasmaran tengah tergila pada seorang gadis…
Para caleg mendadak mahir membelai-belai jidat rakyat dengan janji yang begitu puitis….
Ada juga yang berteriak ‘pilihlah sayaaa..’ sampai menjerit histeris…
Tak sedikit pula caleg yang meringis karena kantong dana yang semakin menipis…
Mereka kian berpacu mangambil hati rakyat yang sesungguhnya tengah miris..…
Detak jantung para caleg agaknya semakin kembang kempis, karena lomba lari merebut sekeping kursi hampir sampai di batas garis…

Dan genderang perangpun semakin bersahutan….
Lihatlah …..
Pak SBY dan Pak JK tak sungkan-sungkan lagi untuk saling bersikutan…
Di layar kaca mereka pertontonkan ambisi untuk saling berebut kesempatan..
Meski sepintas mereka seperti bersalaman…

 

Tapi Pak JK sudah berkoar dengan sepenggal tayangan iklan….”KINI GILIRAN JK….!”
Giliran apa, Pak..? kita boleh bertanya dengan canda…
giliran jadi penguasa…?
giliran jadi orang kaya…?
Atau giliran masuk penjara….? ha ..ha…
Kata pak SBY pula.. BERSAMA KITA BISA….
Kita bisa bersama-sama jadi sejahtera..
Kita juga bisa bersama-sama jadi merana….!
Lalu…ada iklan lagi “ KATAKAN TIDAK PADA KORUPSI “
Ooo….maksudnya mungkin:.. Tidak Akan Korupsi Lagi..!

Aahh..sudahlah..
Kututup saja daun pintu ini..
Ku tak hendak, lelaki lain dengan bendera lain ,mengetuk-ngetuk pintuku lagi..

Dari kejauhan, kulihat, begitu menyilaukan……
Adegan rayuan…semakin gila-gilaan
Adegan menjual diri….semakin menjadi-jadi
Adegan mengambil hati…semakin menguras banyak materi
Tak pandang bulu, semua sama saja…
Mereka mati-matian untuk mengikrarkan janji :…. janji yang paling manis,.. dari bibir yang paling sexy….

Ketika MONYET Ingin Jadi CALEG

oleh Erison J Kambari 
(catatan pendek dari tepi jurang panorama ngarai sianok)


Di pojok rerimbunan….
di bengkolan dekat kuburan…
di belakang Pical Sikai yang kenamaan..,
tiga ekor gerombolan monyet menghadangku dengan cibiran…
lalu seekor diantaranya menyapaku;… “Sudahkah Anda makan pisang….?”

“Lho…? Memangnya saya moonyeeeet….?”,
langkahku terhenti seketika persis di balik pagar besi di bibir jurang lembah ngarai Sianok itu.

“Itulah soalnya…”,jawab si monyet jantan berbulu coklat, “Bukankah semakin hari tingkah kalian anak manusia semakin berbeda tipis dengan kami?”

“Maksud Lo, Nyet…….?”

“ Yaaah…. Bukankah ketelanjangan, keliaran, keberingasan,ketamakan dan kebebasan yang sehari-hari kami perankan dalam belantara hutan…toh kalian anak manusia juga melakonkan tingkah yg sama..?.”

“Eh, tunggu duluu, Nyeeeet…!” kurogoh kantong plastik mungilku yg berisi kacang rebus yg tadi kubeli di Pasar Lereng, lalu kulempar ke depan muncung si monyet jantan agar dia tak lagi nyerocos yg tak karuan.

“Ah..sudahlah…tawari saja kami nasi, jangan tawari lagi kacang, toh kita sudah nyaris tak berbeda dalam selera, tingkah dan polah….kita sama saja...kalau kami serba telanjang, lalu lalang, berjumpalitan dari dahan ke dahan, jadi tontonan turis domestik dan mancanegara, dipotret, divideokan, di hape kan, mungkin juga diinternetkan, itu semua karena memang kami telah diciptakan dalam komunitas hidup yang telanjang…. Kami bersetubuh di manapun,kapanpun, dengan siapapun…. sah saja..makluuum…moonyeeet….! Tak kan ada Satpol PP yang kan merazia kami ke hotel hotel. Mau di atas mobil pinggir pantai, kek. Antara monyet bos dan monyet sekretaris kek…monyet dosen dan monyet mahasiswi kek. Antara monyet mamak dan monyet kemenakan kek….Perselingkuhan kami serba legal…… Dan kalian anak manusia di ranah minang, kenapa juga melakukan hal yang sama….?."

Seketika puncak kudukku serasa ditumbuk.

“Hooi monyet…! harkat dan struktur biologis kita tak kan pernah sama..aku juga bukan pemuja Charles Darwin, tauuu…?”,kucoba berkilah dengan monyet sialan itu.



Sang monyet yg berusaha tersenyum namun masih saja tampak menyeringai, kembali berceloteh dengan bibir jeleknya itu…
“Tapi buktinya,….kalau cuma untuk sekedar melahirkan; monyetpun bisa …!!. Dan itulah yg sekarang tlah kalian perankan para anak manusia…Cuma sekedar melewatkan jabang bayi di lorong rahim..lau kalian lepas mereka dalam belantara gilanya dunia. Kami saja yg monyet yg tak pernah tega menjadi workaholic yg gila kerja, lalu membiarkan anak-anak tenggelam dalam komunitas serba tekno,serba cyber dan lepas dari sekat-sekat moralitas,akhlak yg menipis dan santapan rohani yg tak bergizi…bagaimanapun kami monyet-monyet ini mengerti betul bahwa anak-anak tak pernah rela mendapat curahan kasih dan sayang yang setengah hati dari orangtuanya…dalam sejarah permonyetan. kami tak pernah tega mencampakkan jabang bayi kami di tumpukan sampah apalagi di lobang WC….!“

“Uuufff…..!!”,aku Cuma garuk kepala sambil meniupkan nafas panjang.

Aku tak habis pikir..MONYET SIALAN…aneh..!
Kenana TIBA TIBA monyet ini ADA di depan saya…?
Kenapa TIBA TIBA monyet ini MERASA paling HEBAT…?
Kenapa TIBA TIBA monyet ini merasa menjadi BERSUARA..dan PINTAR BICARA…?
Kenapa TIBA TIBA monyet ini MUNCUL dari persembunyiannya….?
Kenapa TIBA TIBA monyet ini seperti MERASA YAKIN BISA menjadi pemimpin di belantara hutan ngarai ini…?
SELAMA INI monyet ini KEMANA…?
Dan APA YANG TLAH DIPERBUATnya untuk belantara rimba…?
Kenapa TIBA TIBA monyet ini merasa menjadi sosok yang PEDULI…?

Aahh,…jangan-jangan si MONYET memang ingin jadi CALEG …

Bagaimana…?
Anda setujuu………?

Kripik Sanjai Rasa Sandal…?

oleh Erison J Kambari 


Kalau ada yg bilang, Si Padang itu pelit,….saya jawab….iya!
Kalau ada yg bilang, Si Padang itu licik,….saya jawab….iya juga!
Kalau ada yg bilang Si Padang doyan ngibul, gadang ota, gadang suaro, gadang garegak, gadang salero,gadang sarawa…….ya,saya jawab...iya!

LHO…?
Kok iya…iya .iya...iyaaaa aja…?

“Habis,saya bukan orang Padang siiiih….saya kan orang Bukittinggi.!”,begitu kelakar itu sering saya pelintir.
Dan rasanya tak perlu pula diungkai kenapa kerancuan demikian terus saja bergulir, orang lebih tau Si Padang daripada Si Minang...! Padahal label Si Padang lebih condong ke sisi cibir dan umpatan, ketimbang sanjung dan pujian.

Ah,sudahlah….
Yg jelas sore itu aku tak hendak berkelakar ketika lagi lagi seorang sahabat serasa menonjok ke kulit jidatku. Dia bilang, “Si Padang, kini hanya tau jo nan lamak, tapi tak peduli lagi jo nan rancak”.

Bagaimana sepotong kritikan dari sahabatku itu harus kupelintir?, sementara di depan mataku terhampar beragam sketsa timpang yg kurang nyaman, bahkan kurasa bagai sebatang korek api yg tegak mengganjal di kelopak mataku…Sebagai putra ranah ‘pewaris’ seonggok negeri nan rancak bana ini, tak jarang saya coba memakai kacamata ‘pelancong’ ketika melangkah di jantung kota. Kucoba untuk ingin tau, kenapa mereka ke sini?, apa yg mereka cari?, juga kenapa mereka terkadang jadi berkerut dahi ketika melangkah di tengah kotaku ini..?

Persis, di depan jejalan pedagang kerupuk sanjai, obrolan kami terhenti seketika….
Jemari rasa gatal untuk membidik apa yg ada di depan mata…tiga lensa kamera merekam sesudut dari suasana yg ada…Di antara jejalan dagangan makanan khas bukittinggi beragam rasa dan rupa, ternyata juga terpajang aneka sandal jepit aneka ukuran dan gaya…

’ Ah, ini baru wisata..! kerupuk sanjai rasa sandal…!”,ledek canda sahabatku.

Akupun terpana, diantara sanjai balado, karak kaliang, kipang, dan pinyaram,..juga berjejal ‘sandal datuak’ beragam harga dan aneka warna.

Yang aku tanya (entah pada siapa)..
Ini kreatifitas siapa…?
Atau justru kebodohan siapa..?
Apakah ini juga bagian dari strategi dagang…?
Apakah ini kiat menyeret daya pandang, agar orang datang,mendekat dan membeli…?
Atau semacam iklan yg penuh sensasi..?
Atau jual beli yg asal jadi…?

Kenapa kerupuk sanjai tidak dijejal di jalur kios sebelah kanan saja, dan sandal di sebelah kiri saja..?
Kenapa untuk ‘yang ke kaki’ harus dipadupadan dengan untuk ‘yang ke mulut’?
Ataukah memang sengaja untuk menggampangkan jawaban, ketika pelancong hendak memilih kripik yang mana ia suka.., ‘yg kanan rasanya pedas,gurih…dan yg kiri rasanya tawar, alot lagi kenyal…!’

Amai amai si penjual sanjai tersenyum senyum saja ketika kami menjepret jejalannya…
dia tampaknya bangga sanjai dan sandal dagangannya masuk kamera….
dia tak tahu, selera kami patah dibuatnya….

Bukittinggiku...Seribu Pesona dengan Berjuta Tanda Tanya...?

oleh Erison J Kambari 

Berjalan menelusuri jantung kota...
sepatah kata yg sering mengguman di ujung bibirku,adalah...."KENAPA..?"

 

KENAPA disebut Jenjang Empat Puluh..? padahal jumlah sesungguhnya Seratus..
KENAPA dinamai Jenjang Minang...? padahal letaknya persis di Kampung Cina...
KENAPA dibilang Kacang Goreng...? padahal kacang itu tidak diproses goreng pakai minyak,tapi disangrai/ direndang dengan pasir...
KENAPA disebut Lapek Bugih...? padahal asli buah karya amai-amai kita sendiri...

Lalu....

KENAPA di Simpang Kangkung harus tegak mengangkang pertokoan megah..? padahal dulu mata bisa lepas memandang ke puncak Jam Gadang dari arah jalan Sudirman...

KENAPA plaza megah berdiri gagah di sisi Jam gadang....? padahal tak sedikit pedagang Pasar Atas yg terpekik dan menjerit....

KENAPA ruko tegak dan berserak di penjuru kota seperti tanpa kajian.....?
di atas parit Pasar Bawah ada ruko bersusun...di sejengkal tanah belakang Bioskop Eri juga berbaris ruko-ruko.....di badan jalan Surau Gonjong juga ruko terhampar....di gerbang masuk terminal Aur Kuning juga disempitkan oleh ruko2 tambahan nan basalingkik...

 

KENAPA orang2 penting YTh di kotaku seperti histeris dan menggelinjang-gelinjang dalam euforia pembangunan kota....ruko..ruko..dan ruko...
PADAHAL...Pasar Wisata/Pasar Putih yg dulu dikoar2kan kini tinggal bau pesing,dan menjadi pusat jejalan pedagang pakaian,tas dan sepatu bekas....padahal juga,Pasar Banto yg tlah disulap menjadi BTC (Banto Trade Center) yg super megah,tetap saja sunyi sepi dan tak luput menjadi tempat melepas hajat sesaat....Pasar Bawah tetap saja dengan kekhasannya, basalemak dan basalengkang pengkang...Los lambuang yg kita harap bisa menjadi Icon Kuliner Kota Wisata, ternyata tak mengandung daya tarik yg memukau.....

Derap langkah kotaku yg semula serempak dentang talempong dan ratok bansi...agaknya kini tlah berkisar jauh......Aku tak tahu, irama apa yg tlah mengiringi tarian kotaku ini, sementara yg kulihat bukittinggi-ku trus menari dan menari....Dalam detak Jam gadang yg tak kenal kata surut, kotaku trus menggeliat dalam irama tanpa notasi dan birama yg semakin tak beraturan....
Atau...benarkah Bukitinggi-ku tengah berada di bibir jurang,dan dinamai Kota Yang Tengah Menggeliat Dalam Tarian SAL-PIT-MAS...? (Asal Pitih Masuak)....Entahlah..

Sampai kapan aku harus mengguman kata KENAPA?

Menjelang sore,masih melangkah di jantung kota, tangan2 pengemis kembali menggapai gapai,berjejal di sela langkahku diringi jeritan ayat2 suci sekenanya....pepohonan yg rimbunnya luar biasa dan kurang ditata membuat kotaku serasa di tengah rimba.....

Menjelang maghrib..senandung Adzan dari Mesjid Agung Tengah Sawah membuat aku kembali berangan...angan akan seonggok rumah suci yg tegak megah dan mewah di tengah kota...Sampai saat ini tak satupun mesjid kota yg bisa kubanggakan pada saudara2ku di kota lain....

Satu-satunya bangunan megah di kotaku yg berani kubanggakan pada banyak orang,adalah seonggok bangunan bergonjong yang tegak gagah di atas Bukit Gulai Bancah....Kantor Balai Kota namanya....
itupun yg kubanggakan cuma gedungnya..dan bukan orang2 di dalamnya....
maaf saja...!


Tari Pasambahan Versi Baru...



Jujur...
semula, ingin kucelotehkan dengan dada membusung tentang kotaku nan eksotik pada semua orang...
sepotong nagari Nan Rancak Bana..
setumpuk ranah di antara Marapi, Singgalang dan Tandikek.
buah muncung si orang lalu...
buah mulut si orang datang...
di gunjing manis sampai ke tanah sebrang.

Semula ingin kutebar kabar dengan mata berbinar.
tentang, kota seribu jenjang..
negeri seribu gonjong..
menjadi sorganya para fotografer
menjadi kamus kuliner para pecandu makan
menjadi lahan basah dari kaki lima sampai saudagar besar...
menjadi literatur para pemburu cerita legenda...cerita tokoh sejarah..tokoh ulama..tokoh politik yg berkiprah dimasa lalu..

Yah...semestinya kubanggakan Bukittinggi-kotaku dengan keping hatiku yg utuh...
semestinya begitu..
tapiii...aahhh.. tak jadi di hari itu....

Pagi menjelang siang...
tak jauh dari pelataran kaki JamGadang..
sepojok sketsa pedih menoreh biji mataku.
potret satu dari puluhan pengemis yang bergelimpangan di pojok-pojok kotaku tlah mengiris hampir separoh rasa banggaku itu...
pengemis yg tengadah..
pengemis yg telentang...
pengemis yang menggapai-gapai..
yg memelas...
yg meraungkan ayat ayat suci..

sungguh...sketsa pedih itu serasa menohok jidatku..

Sampai malamnya aku bermimpi...
tangan2 pengemis yg menggapai gapai itu laksana lentik jemari tangan Penari Minang yg meliuk liukan carano dalam sajian Tari PASAMBAHAN....menyambut tamu yang datang berduyun-duyun, haus akan pesona dan rancaknya kotaku......

oleh Erison J Kambari 

Salam Silaturahmi dari Bukittinggi





Assalamualaikum,sanak….!

Ketek ndak basabuik namo
Gadang ndak babilang gala….
Biapun kito ndak basobok muko..
Biapun ndak batamu pandang…
ndak jaleh dima kini tumpaknyo
Asa nan lah tasapo di ruangan fesbuk nangko…
mako; Badunsanak malah kito namonyo…

Dek karano puaso lah dakek pulo….
Bulan mulia untuk malipekgandokan pahalo…
Mako saroman nan taralah,
lah patuik pulo kito rasonyo
maonyokkan tangan manjawekkan salam…
dari hati nan suci muko nan janiah..
untuak manyamparonokoan puaso kito…

kok ado gai kato nan tadorong…
kok lai gai muluik nan talonsong…

maklum sajolah,
dek lidah ndak batulang
dek bibia ndak babingkai…

kato talompek ndak bagantang…
kato tasirek ndak bapamatang…

talantak ka naiak….
talantuang ka turun….

Luko di jari bisa diubek
Luko di hati mambaok upek…

Nak sajuak di dado…tanang kiro-kiro..
dari hati nan suci, muko nan janiah..
iyo RELA jo MAAF dan ambo minta ka dunsanak kasadonyo…..

samo-samo kito maminta ka Nan Kuaso
mudah-mudahan puaso kito nan kiniko lai boneh dari nan biaso…
Amiin…

(salamaek manyamparonokan ibadah puaso, maaf lahia jo batin..
salam silaturahmi dari bukiktinggi....)

oleh Erison J Kambari

Puisi “Birokrasi Kesengsaraan”




Sudahlah, Tuan…

JANGAN
PERSULIT
LAGI
INI
PERSOALAN


silakan saja Tuan puja seabrek tetek bengek administrasi itu…
silakan saja Tuan anjungkan lika-liku labirin birokrasi itu…
“…demi sebuah keteraturan…”, begitu selalu Tuan beralasan...

Tapi, Tuan…..

di bawah puing-puing reruntuhan yang berserakan…
di bawah tenda-tenda disungkup dingin yang menggigit sampai ke tulang..
dalam rintih dan erang keperihan yang tak tertahankan…
dalam geliat lapar yang mendendangkan detak lonceng kematian....
yang saudara-saudara kita butuhkan adalah:

BIROKRASI
YANG
MENGGAMPANGKAN
URUSAN

B U K A N N Y A

BIROKRASI
YANG
MENGGANTUNG-GANTUNG
NYAWA
KORBAN


Sudahlah, Tuan..
singkirkan dulu, apa itu segala birokrasi tanda tangan…
Sudahlah Tuan..
hapuskan dulu , perasaan ingin dibutuhkan…..

Atauuu…?
jangan-jangan kami sendiri yang kurang paham….,

bahwa sesungguhnya ; BIROKRASI tercipta memang bukan untuk sebuah KEMUDAHAN……sekalipun dalam deraan episode kesengsaran yang mengancam ratusan kematian….

(catatan kecil dalam kegeraman, saat berulang-ulang di layar kaca dikabarkan bahwa tetap saja RUMITNYA BIROKRASI menjadi BIANG KEROK UTAMA keterlambatan sampainya bantuan ke tangan korban)

Oleh Erison J Kambari pada 9 Oktober 2009 pukul 18:27 

Puisi dari "Negeri Yang Keliru"




Sudah kucoba membelakangi saja…

Tapi HUKUM dan POLITIK negri ini memang sudah terlanjur BUSUK…
bagaimanapun kita bersilengah.....bau busuk itu tetap saja menyengat sampai merontok ke bulu hidung….

Padahal…
jujur….patah tujuh seleraku bila ngomong soal Politik dan Hukum di negri ini…

Tapi mau bagaimana lagi….?
Kian hari, cerita POLITIK yang LICIK dan HUKUM yang BUSUK, selalu mengetuk-ngetuk pintu rumah kita lewat layar kaca…..
Carut marut politikus yang saling sikut…
Hiruk pikuk pentas hukum yang saling jegal..
Hingar bingar dunia keadilan yang semakin tak benar…
Semua sepertinya telah menjadi KOMODITI baru….
menjadi ‘produk dagangan’..
yang disajikan dan dikemas sedemikian dramatis di hampir seluruh telivisi kita..
dari subuh sampai tengah malam buta….cerita seputar hukum dan politik yang kian terpuruk dan membusuk serasa memilin-milin sampai ke isi perut..

Sungguh, betapa kesemrawutan wajah Hukum dan Politik negeri ini, sepertinya sudah tersaji bak cerita komik silat yang tak berkesudahan saja …
Selalu saja..ada kisah-kisah baru…
Selalu saja..ada tokoh-tokoh baru….
Selalu saja..ada korban-korban baru…
Yang tentu saja selalu juga ada jurus-jurus baru, lengkap dengan kelicikan, kumuslihatan,kemustahilan yang terkadang tak jarang menjungkirbalikkan akal sehat banyak orang…



Padahal..dulu…duluu sekalii…
Masih lekat dibenakku, saat pak guru tegak di depan kelas….
dibawah lambang burung garuda…
di bawah poster butir-butir pancasila…
pak guru bercerita dengan suara gagahnya…
tentang hukum negara…tentang keadilan negara..tentang politikus negara….
Lalu….. kami disuruh menepuk dada…
dan beliau minta : berbanggalah kalian jadi anak bangsa….!

Tapi..sekian masa tlah berganti….
Maaf Pak Guru….
Hukum dan politik di negeri ini sudah pantas masuk buku Kelirumologi….
Semua yang dulu membuat kami bangga menepuk dada ini….
ternyata keliru, Pak...
akal sehat kami dijungkirbalikkan oleh politikus dan aparat hukum itu sendiri…
menepuk dada itu ,kini kami ganti dengan menutup muka ini dengan supuluh jari…lalu kami lari menyuruk –nyuruk : malu jadi anak negeri…

Bukankah dulu, kita sangka Hukum adalah segalanya….?
Bukankah Hukum ramai-ramai kita agungkan sebagai payung…?
Bukankah Hukum kita dambakan sebagai lentera kebenderangan disaat rakyat dalam kegelapan….?
Maka dalam Kelirumologi masa kini;….aaah, ternyata hukum telah disulap menjadi ladang pembantaian….
Dunia hukum menjadi arena perjudian…
Geliat hukum, adalah geliat mempertaruhkan hidup dan mati dalam dalih keadilan….
berpuluh..beratus..bahkan ribuan orang hidup saling sikut dalam hingar bingar dunia hukum yang carut marut…
semakin hiruk pikuk….semakin duitnya bertumpuk…..
semakin kacau..semakin kemilau…
semboyan sebagai Pembela Kebenaran-pun hanyalah kamuflase mempertahankan kiprah..
karena bukankah KEADILAN dan KEBENARAN hanya bisa diukur dengan RUPIAH.…?

Kancah politikpun tak kalah unik…
Duluu…. semula kita kira politik adalah kiat terjitu untuk menata negeri ini agar menjadi labih baik…
Namun kelirumologi telah menjungir balik..
Politik hari ini adalah lahan adu tatik…
Politik adalah arena adu licik…menjadi wilayah perang trik…kalau perlu saling cekik….saling bidik….saling mengusik…
Itulah politik dalam negri yang bau tengik….
betapa senang melihat orang susah..
betapa susah melihat orang lain senang….
Sepertinya saja mereka menjadi negarawan…sesungguhnya mereka tersenyum dalam kegeraman…

 

Ah..jangan-jangan memang kita yang belum tau, bahwa hari ini Negara kita memang diurus dengan sebuah buku KELIRUMOLOGI….
Diurus dengan cara keliru..oleh orang-orang yang keliru….
Yang keliru..: itu yang benar..
Yang benar..: itu keliru….

Aaah…sudahlah…
Ngomong politik dan hukum memang bikin perut mual…
Bukankah Politik dan Hukum hari ini sudah menyerupai KENTUT….
Biarpun kita tutup mata sekalipun, namun BAU BUSUK nya tetap menusuk ke liang hidung….
Atauuuu…haruskan kita TUTUP TELINGA…TUTUP MULUT….TUTUP HIDUNG…?
Ah…
matilah kita…?


oleh Erison J Kambari

“Puisi (andai) Aku Sang Pejabat”




Kalaulah saja hidup ini cuma sekedar pilihan;
Maka kupilih saja jadi PEJABAT …

Pejabat…yaaaa..pejabaat…
Waah…pastilah aku hebat…..
Siapa kira kalau aku yang cuma seonggok daging bernama rakyat..
kini dipanggil orang-orang sebagai; Bapak Yang Terhormat….
Kursi yang kurenggut dalam sebuah pertarungan hebat berbulan lewat..
ternyata memang ; sungguh rasa coklat…..lezat..membuat banyak orang tak kan berhenti menjilat-jilat….

Yah..begitulah aku sang pejabat…
Di kursi rasa coklat..;semua persoalan bisa kulipat….
Di kursi empuk yang begitu hangat….;semua soal duit bisa kusunat….
Ah..sesekali berbuat sesat..;toh hukum di negeriku cuma seharga recehan berkarat….
Kalaupun aku terjerat…;.
toh…panggung keadilan negriku tak jauh beda dengan pentas Srimulat ..
Dan andaikan televisi dan koran-koran saban hari menghebohkan tentang sikapku yang bejat…
Lalu ….rakyatku kan bisanya cuma menghujat….?
mereka pastilah tak kan bisa banyak berbuat…



Pada akhirnya, toh semua itu tak lebih bagai serial komik cerita silat…..;
dimana silih berganti tokoh-tokoh jahat dan korban-korban sakarat ‘ tiba-tiba mencuat…
lantass…. . semua kasus itupun bisa pula lenyap…
sekejap ..secepat kilat…saatt..saattt….

Itulah enaknya aku jadi pejabat….
Gedung Dewan pun bisa kusulap…..
Mau bertinju bak berotot besi bertulang kawat…
mau perang tegang otot leher sampai bengkak seluruh urat….
Kalaupun aku sampai berdebat dengan gaya bahasa tak beradap….
Aah....semua sepertinya sudah dimaklumi rakyaaat….

Bukankah rakyat sepertinya tengah menikmati hidup dalam Dunia Dongeng, dimana para penguasa negerinya adalah para binatang-binatang hebat..?….
Disini pulalah aku bersahabat dengan mereka..binatang-binatang itu…
Ada sahabatku cicak yang ekornya buntung ditebas mulut buaya…
Ada sahabatku buaya yang mulutnya menganga karena laparnya luar biasa…
Ada pula sahabatku gurita yang tangan-tangannya mencengkaram kemana-mana…
Terakhir…..tadi pagi …dilayar kaca…heboh dalam berita….aku baru tahu….kalau aku juga banyak punya sahabat hebat bernama ; “bangsat”
Dan aku adalah satu dari berjuta tikus rakus yang selalu menggerogot di laci meja rasa coklat….

Ha haii….betapa sahdunya aku jadi pejabat…
Cuma sekali tanda tangan kucoret ke atas map…..berjuta….bahkan bermilyar rupiah bisa kulipat….
sudahlah pasti rumahku bertingkat….
sudahlah pasti pula leher dan lengan istriku penuh digantungi rantai-rantai mengkilat ,mas murni 24 karat…
Mungkin yang orang tahu dirumah istriku ada satu…yang itu tuu..yang bodinya padat..yang bertahi lalat dijidat…..(tapi sesungguhnya….ssst…diluaran ada empat..)

Cihuuuii….
Mobilku pastilah mengkilat…..dengan harga 1,3 milyar memang sepertinya terlalu hebat….
Tapi toh rakyat menghujat paling cuma sesaat…
tinggal aku harus ambi langkah cepat …mata kuhambat…telinga kusumbat…lalu mulut mereka-mereka yang tadi gemar menghujat buru-buru kubekap dengan rupiahku yang berlipat-lipat….
Apa..?..soal moralitas dan adab….?
Maaf….aku sepertinya telah menempatkan semua itu di urutan ke duapuluh empat….
Toh, apapaun yang kuperbuat; pada akhirnya… aku tetap saja dipanggil orang-orang sebagai Bapak Yang Terhormat….
mmhh…mantaaap…

Itulah lezatnya jadi pejabat…..

KALAUlah saja hidup ini CUMA SEKEDAR PILIHAN….
Pastilah kupilih jadi PEJABAT...

Tapi hidup memang BUKAN SEKEDAR PILIHAN
HIDUP adalah PERTANGGUNGJAWABAN….
Pertanggungjawaban pada TUHAN….bukan pada HEWAN

Apakah pejabat itu paham…?


oleh Erison J Kambari

“Bapak Yth di Negeri Hebat Yang Terkenal Beradab”


Di negeri Hebat yang terkenal Beradab…
romantika hidup Orang-orang Yang Terhormat, 

adalah; serentet kisah yang tak kan pernah tamat….
Silih berganti ragam cerita saling mencuat…

Hanya dalam sesaat….
tiba-tiba ada cerita tentang Orang Hebat Pemegang Amanat yang gemar mengkhianati rakyat…
tiba-tiba ada cerita tentang Orang Terhormat yang jalan pikirannya setengah bejat……
saling sikat….
saling embat…
saling sunat….
mereka yakini sebagai tradisi berkarat yang sudah dimaklumi saja oleh rakyat….
Orang hebat Yth-pun merasa sah-sah saja menyulap gedung Wakil Wakil Rakyat sebagai pentas adu hujat….

Memang sih…
sepertinya mereka tengah berdebat….
begitu ketat mengadu isi jidat…
Katanya pula ; …atas nama rakyat !!
tapi sesungguhnya ,di mata rakyat ; …..inilah tontonan tak sehat!
Sebuah Mata Pelajaran Adab yang hanya pantas diberi nilai Empat…

Di negeri Hebat yang Terkenal Beradab….
Hiruk pikuk dan kecamuk dunia Hukum dan Politik menjadi barang dagangan yang menggiurkan…
kekisruhan yang dilakonkan Bapak-bapak YTH ternyata menjadi komoditi yang sungguh nikmat …dan betapa lezat…..
mmmh….persis seperti donat rasa coklat….

Padahal,…..belum reda rasanya ngilu hati rakyat mendengar kisah tentang Wakil Rakyat Yth, yang ternyata mengaku sebagai makhluk sejenis ; Bangsat…
Belum hilang di ruang mata rakyat pemandangan gawat saat Bapak-bapak Yth saling menunding saling menghujat dalam Sinetron Kolosal berjudul Pansus Hebat yang episodenya entah kapan akan tamat….

Dan tTiba-tiba….kini terbetik pula cerita….
konon kabarnya, dalam waktu dekat…gaji Bapak-bapakYth akan dibuat berlipat setingkat… konon pula; agar Bapak-bapak Yth tak lagi gemar main sikat….main babat..main sunat…main embat duit rakyat…..

aaakhh….sungguh sebuah dalih yang sangat jauh dari akal sehat, kalaulah tak boleh dibilang sebagai sebuah alasan yang sesat…


Apa iyaaa…kalau gaji Bapak Yth meningkat..lantas Bapak Yth akan stop main sikat…?
Apa iyaa….kalau gaji Bapak Yth dibuat berlipat..lantas hobi main embat, main sunatnya langsung lenyap….?
Kemaren-kemaren alasannya juga begitu kaaan, Bapak…?
Katanya…demi menekan angka korupsiii…?
Katanya demi mengurangi kebocoran uang negaraaaa…?
Apa iyaaa…?
Ingat Bapak Yth. ….!! ;rakyat tak sobodoh yang Bapak kira…

Begitulah….
Di Negeri Hebat yang Terkenal Beradab…..
Bapak Yth justru MERASA NIKMAT ketika rakyat sesungguhnya MERASA TERSAYAT....


oleh Erison J Kambari

“ Israel Sang Biadaaab….!!!!”


(sepotong doa….sebait kegeraman yang kurangkai dalam keharuan, kengiluan, kecemasan dan dan kebencian pada Israel Sang Biadab)


Ya Allah……
Betapa kami TERSENTAK….
Benak dan nurani kami serasa DIHENTAK…
ketika layar kaca sejak semalam sampai pagi tak henti-henti mengabarkan tentang Israel LAKNATULLAH yang KEBIADABANNYA makin memuncak…
Kabar ngilu dari laut manuju GAZA
membuat sarapan pagi kami jadi tersedak…
Sungguh tak kami kira ya Allah…….
RELAWAN pun mereka tembak...
Sekian nyawa dan sekian yang terluka di atas kapal MAVI MARMARA
membuat kami menitikkan AIR MATA bercampur GERAM…KESAL…BENCI dan AMARAH dan KECEMASAN yang membuncah tak terkira….
Ya Allah…..
Betapa kami sadar..
AMARAH kami tak kan sebanding dengan TETESAN DARAH para relawan…
KEGERAMAN kami tak kan seukur dengan KETULUSAN para relawan
KECEMASAN kami tak kan senilai dengan PENGORBANAN para relawan…..
Ketika TERIAKAN kami hanya akan TENGGELAM dalam HIRUK PIKUK kecamuk peperangan…
Ketika sekian DEMONSTRASI hanya membuat POLISI DUNIA SALING BERDIAM…
Ketika KEBENCIAN dan KUTUKAN kami hamburkan..dan pada akhirnya cuma SEPERTI GARAM DI TENGAH LAUTAN…
Pada-MU jua ya Allah kami serahkan….
Mohon PAYUNGI saudara kami di PALESTINA, ya Allah…
Mohon LINDUNGI para RELAWAN yang berjuang dalam KETULUSAN ,ya Allah…

Ya Allah…
MURKA_MU lah yang paling pantas kau HUJAMKAN…..
Hujam benamkan ke LANGIT ISRAEL…
KE HULU HATI mereka-mereka yang SEMAKIN ANGKUH DENGAN KEBIADABAN….


oleh Erison J Kambari

"Puisi pendek tentang... :" KORUPSI antara AKAR dan EKOR"



O hooo....
ternyata selama ini kita keliruuu Saudara-saudara....

...bagaimana mungkin KORUPSI itu bisa kita basmi sampai ke AKAR - AKARNYA..?

karena....... 
KORUPTOR itu BUKAN SEBANGSA TANAMAN kan...?

KORUPSI ternyata, mungkin bisa kita basmi sampai ke EKOR-EKOR-nya
karena KORUPTOR itu 
justru 
SEKELAS BINATANG....!!

oleh Erison J Kambari

Puisi Ngilu....tentang "Sekeping Batu di Dalam Dada Bangsaku.... " oleh Erison J Kambari pada 16 April 2010 pukul 14:53

(.....catatan kecil "sepotong doa"..., terinspirasi dari Khotbah Sang Buya saat Shalat Jumat siang itu...)

Yaa Allaah…

Ampunilah bangsa kuuu….
Sudah berbilang waktu kami berlarut-larut tenggelam dalam KUBANGAN JALAN KELIRU…
Sudah berbilang kali kami bengkokkan BENTANGAN JALAN LURUS itu….
Sungguh ya Allah….
betapa KEGILAAN DUNIA telah membuat kami begitu gampang MEREMEHKAN-MU…….

Padahal….

sudah tak terhitung lagi, entah telah berapa hitungan bencana Kau tumpahkan ke negeri ini…
entah telah berapa nyawa dan harta yang Kau renggut tiba-tiba UNTUK PELAJARAN bagi kami….
entah telah berapa sentakkan CERITA DUKA KAU BENTURKAN KE DADA KAMI…..

tapi..

maafkan kami Ya Allah….
memang KAMILAH BANGSA YANG TAK PERNAH BISA MENGERTI….
Kamilah bangsa yang YANG HANYA BISA SELALU MEMETIK HIKMAH tanpa tahu bagaimana semestinya harus MENGUBAH DIRI….

Sungguh Ya Allah…

Betapa besar malu kami pada-Mu……
Segumpal DAGING QALBU yang kau gayutkan ke dada bangsaku…SUDAH LAMA KAMI BIARKAN MENJADI BATU……
Inilah KEKELIRUAN BANGSAKU PALING KELIRU yang Allah…..

Dengan QALBU YANG MEMBATU itu…kami peluk tiang bendera itu..

Dengan QALBU YANG MEMBEKU itu..kami bersenandung bangga tentang garuda didadaku....


Oh….sungguh ya Allah…

betapa kami sadar semua ini hanyalah KEBANGGAAN SEMU.....

..dengan dada yang berisi sekeping batu itu….


PEJABAT KAMI TELAH MEMUTUS URAT MALU….


lihatlah di televisi itu....mereka masih sanggup SENYUM CENGENGESAN ketika harga dirinya sudah terpuruk ke LUBANG COMBERAN...


Dengan dada yang berisi batu itu……


ANGGOTA DEWAN kami yang BERTABIR KEIMANAN..tak disangka ternyata gemar bersidang paripurna dalam PARIPORNO YANG MENJIJIKKAN....


Dengan dada yg berisi batu itu...HUKUM dan POLITIK dinegri kami telah disulap para penegak hukum menjadi LADANG MENGGIURKAN untuk bermain uang demi menghidupi anak cucu tujuh keturunan….


Dengan segumpal QALBU YANG MEMBEKU…


kami begitu yakin bahwa PELURU..PENTUNGAN…KEPALAN TINJU…ADU OTOT dan KEMARAHAN adalah jalan terbijak untuk tuntaskan setiap persolan….

Setelah DARAH TERTUMPAH….

SETELAH NYAWA MELAYANG…..


barulah kami memikirkan sesuatu.…..

kamipun BEREBUTAN MENCARI DALIH dan ALASAN..
untuk MEMBENARKAN KEKELIRUAN itu….

Betapa kami keliru Ya Allah…


Di dada bangsa kami memang telah lama besemayam sekeping batu…


KAMI SALING BERDIAM KETIKA BATU ITU KIAN MEMBEKU SEIRING BERJALANNYA WAKTU...….


Atauuu…..HARUSKAH KAU TUMPAHKAN SEJUTA BENCANA LAGI ke negeri ini…..: AGAR SEKEPING BATU di dada bangsaku bisa MELELEH menjadi SEGUMPAL QALBU seperti yang Kau mau….?


Ampuuun Ya Allaaah….


Oleh Erison J Kambari

KEKUASAAN itu AMANAH ,Tuan….bukan "KESEMPATAN”...!




Tuan-tuan yang TAK LAGI budiman…

....mestinya hari –hari begini, kita bercerita tentang KEMATIAN…: agar Tuan-tuan tak berketerusan BERKUBANG DALAM KEKELIRUAN…

...mestinya saat-saat begini, kita berkisah tentang HARI PEMBALASAN…: agar Tuan-tuan tak berkecanduan BERJAMAAH DALAM PENCURIAN…

Tapi….,

bagaimana cerita HARI KEMUDIAN itu akan Tuan dengarkan, kalau kepingan hati Tuan sudah membusuk dalam KARATAN..?

Bagaimana AYAT-AYAT suci kan menggetarkan hati Tuan, kalau segumpal qalbu itu Tuan gayutkan pada ranting-ranting KEBEBALAN….?

Sekali..dua kali Tuan tergelincir….
Bolehlah… ; itu mungkin KEKHILAFAN…

tapi kalau Tuan tersungkur dan terjerembab pada LUBANG YANG SAMA tak bosan-bosan berketerusan….

Aah Tuan…itu sama saja Tuan lebih pandir daripada HEWAN….

Bukankah duluu..

SEDIKIT SAJA TERLANJUR SALAH….Tuan seharian JADI TAK ENAK MAKAN..?

tapi kenapa setelah KEKUASAAN DALAM GENGGAMAN….tujuh lapis DOSA dan KEMUNAFIKAN membalut tubuh Tuan...Tuan masih sanggup melempar sekulum SENYUM CENGENGESAN....?.

Betapa dulu..Tuan sepertinya sebagai insan yang SUNGGUH BERIMAN……

tapi pada akhirnya..KEKUASAAN jualah yang menyeret Tuan dalam arus deras….hingga Tuan terhanyut dalam pemakluman, bahwa KEKUASAAN itu adalah KESEMPATAN….



Dan Tuan pun sepertinya telah menuliskan di halaman pertama Agenda Harian;

….Bahwa KEKUASAAN ;adalah saatnya melabrak pematang antara HALAL dan HARAM…

….Bahwa KEKUASAAN ;adalah saatnya MEMPERKAYA DIRI sampai TUJUH KETURUNAN..

…Bahwa KEKUASAAN ;adalah saatnya kita manusia bisa bertingkah makin MENYERUPAI HEWAN…

Aah..Tuan..sampai kapan semboyan begini akan Tuan agung-agungkan….?

Kalau boleh saya usul….
Rajin-rajinlah Tuan melirik ke KUBURAN….
(..bukan untuk keSyirik-an)

Tapi, agar Tuan sadar dan bergidik….
lalau bertanya dalam tangisan...."kemana sesungguhnya UJUNG dari KEHIDUPAN…..??

Sekali lagi….
KEKUASAAN itu AMANAH, Tuan….bukan KESEMPATAN
Pertanggungjawabannya pada TUHAN…..bukan pada HEWAN….!!

oleh Erison J Kambari